CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Saturday, May 23, 2009

APABILA LAMAR MELAMAR



Awal Bismillah.

Sudah lama saya merindui untuk post sesuatu ke blog. Dan hari ini saya mahu tebus percutian saya dengan satu perkongsian yang mungkin bagi kalian hanya biasa-biasa sahaja. Bukan perkongsian tentang percutian di bumi Sarawak yang pastinya sarat dengan cerita. juga bukan kisah haru biru politik Perak yang memenuhi laman bloggers yang lain. Namun, yang biasa-biasa inilah semakin memenuhi peti emel saya memohon konsultasi secara maya. Pelik? Kenapa saya?

Bingung. Semakin saya larikan diri. Semakin dekat dengan luahan-luahan yang begini

” Salam saudari. Saya inginkan pendapat saudari. Memandangkan saudari kelihatan sudah matang dengan permasalahan begini, saya mahu tanyakan sesuatu. Saya berhasrat untuk melamar seorang ukhti ni. Tetapi saya tidak tahu cara yang macam mana untuk saya sampaikan hasrat saya. Terus kepada ibu bapanya, atau bertanya dahulu perantaranya ”

Lebih kurang begini petikan pesanan yang ditinggalkan secara anonimus. Saya fikir kembali. Gali apa yang pernah tertimbus dahulu.

” Izzah, awak free? Boleh pinjam waktu sekejap untuk bincang sesuatu. Ni ada seorang akhi ni ada mesej akak. Terus saja minta izin untuk jumpa keluarga akak untuk melamar. Macam mana akak nak buat? Risau cara untuk bertaaruf salah.”

Ada lagi. Saya tersenyum sendiri. Soalan yang sebelum ini belum saya jawab. Boleh kira satu pakej sekali. Agaknya memang tengah musim lamar-melamar agaknya ini.

Namun. Tidak juga ketinggalan mesej tentang hubungan suami isteri untuk saya selesaikan.

” Izzah, akak nak tanya sesuatu. Kalau husband kita terasa dengan kita tapi kita tak tahu dia terasa dengan kita, kita berdosa tak? Satu lagi. Sampai bila kita mahu mengalah dengan suami sedangkan itu memang salahnya? Yang sakit hatinya akak. Sakiiittt sangat.”

Terkejut juga apabila masalah ini pula yang bertandang. Saya tergelak kecil. Sungguh saya belum lagi berpengalaman untuk menyelesaikanya secara praktikal. Teori mungkin saya boleh membantu. Ada juga satu luahan yang jarang benar saya jumpa pemikiran begini. Beliau tidak lama akan melangsungkan pernikahan, tetapi hanyalah berasa tidak yakin kerana memikirkan pernikahannya nanti akan menambah dosa. Ah? Saya sendiri berkerut kening untuk memahaminya. Rupa-rupanya kerana memikirkan ketaatan kepada suami itu antara salah satu sebab masuk syurga, beliau menjadi risau sekiranya dalam perkahwinan ada perkara yang suami tidak berpuas hati dengannya sehingga bertimbun dosanya.

Beratnya hukuman yang dipandang beliau. Kalau begini yang difikirkan, mungkin saya juga bertangguh-tangguh untuk berkahwin. Saya menelan air liur. Mudah-mudahan, perkongsian pandangan yang telah saya berikan mampu meneutralkan beberapa pandangan yang sedikit salah tentang perhubungan suami isteri biarpun dalam keterbatasan saya tidak mengenali kalian secara peribadi.

Harapnya!

INI BUKAN PENGALAMAN YA!

Saya tidak dapat berbohong. Memang kesukaan saya membaca buku-buku berkaitan psikolgi cinta dan hubungan dalam rumah tangga. Sehingga koleksi buku sebegini telah saya khaskan sekiranya ada wang lebih. Bukanlah bererti si pembaca ini tidak lama lagi akan berubah status. Jauh sama sekali. Kerana pernikahan itu hanya sekali, biarlah saya dan dia sekali ke syurga nanti. Jadi, jangan tergesa-gesa. Selain membaca buku sebegini menjadi kegemaran, lama-kelamaan ia sudah menjadi satu keperluan untuk melayani ’sesi kaunseling’ yang kerap mengunjugi waktu-waktu saya.

Saya boleh rumuskan bahawa masalah si pelamar dan yang dilamar berbeza. Dilemma yang menghantui mereka seringkali berakhir dengan berserah tanpa usaha atau usaha tapi caranya salah. Mencapai usaha dengan cara yang benar memerlukan ilmu. Tidak boleh hanya dengan agak-agak atau main terjah. Usaha melamar sangat subjektif untuk saya lorongkan jalan-jalannya. Ia bergantung kepada situasi, ruang dan peluang yang bersih untuk digunakan.

Bertaaruf jangan sampai hilang makruf. Perkenalan dengan tiket untuk bertanya jawapan lamaran secara terus kepada yang dilamar selalunya berakhir dengan cinta Islamik apabila pihak sana tidak bersedia. Jadi, untuk mengelak daripada mengubati dadah yang bernama cinta, saya anjurkan untuk melalui perantara yang lebih matang dalam menilai peribadi seseorang. Semoga pandangannya menjadi ukuran yang boleh dipertimbangkan.

Ini jawapan ala kadar di medan umum seperti ini. Semestinya jawapan ini berbeza dari segi wasilah yang saya cadangkan kepada individu yang menghubungi saya secara peribadi. Tetapi prinsipnya hanya ini.

Tidak kurang juga masalah yang dialami ukhti yang dilamar berasa bersalah untuk menangguhkan jawapan. Kasihan buat si pelamar menunggu. Dalam kasihan ada juga sekelumit risau sekiranya si pelamar menarik diri apabila lewat memberi jawapan. Jangan terkejut dengan perasaan kasihan begini akhirnya memberi hujah kecil untuk ukhti ini mula memberi ruang untuk update perkembangan dirinya secara ‘direct’ kepada si pelamar. Hendak membuat keputusan terus, bagaikan terasa tidak yakin. Tetapi sekiranya mahu menyepi terus dengan jawapan istikharah sahaja, ah! Macam pula tiada usaha untuk bertaaruf dahulu. Moga-moga, istikharah lebih mantap!

Inilah bermula silapnya.

Kalian, keluhan ini bukan saya reka-reka. Hampir semua yang meluahkan rasa ini kepada saya. Secara fitrahnya, ia memang dirasakan juga. Cuma, antara akal dan iman akan bertingkah menentu langkah seterusnya. Apa yang saya mahu katakan kepada para ukhti, jangan memberi ruang kepada kacau bilau rasa yang begini. Ini jarum yang berbahaya sekiranya kalian mula disuntik. Ini jerat yang akan menentukan kekebalan iman kalian. Andai sudah serahkan kepada perantara, serahkanlah sepenuhnya urusan itu kepadanya. Ini hanya waktu risikan yang tidak memerlukan komitmen apa pun dari pihak yang dilamar. Komitmen kalian hanya pada istikharah dan berhubunglah dengan perantara untuk mengetahui peribadi si pelamar. Itu sahaja.

” Bersungguhlah dalam istikharah. Jangan dicemari dengan usaha yang salah yang melompongkan bantuan Allah untuk memberi petunjuk. Jika benar mahu serahkan kepada Allah sebenar-benarnya, bergantunglah kepadaNya sepenuhnya bahawa kita sungguh-sungguh mengharapkan ilham dan panduan dariNya. Mudah-mudahan, ada suara yang bakal memandu hati untuk kita membuat keputusan. Yakinlah ketika memohon!”

Jodoh kita tidak akan kemana. Itu bahagian rezeki kita yang tidak akan diambil orang lain.

-(Ketika Cinta Bertasbih)

7 Pendapat:

Anonymous said...

salamun salam...

beratnya berbicara soal lamar melamar. lamaran yang ditebar bisa jadi jerangkap samar!

Ummu Umar said...

assalamualaikum.ukhti, ada yg sudah melamar ke? teringat pulak kata2 izzah, kahwini seseorang itu kerana kelemahannya yang kite blh hdp dgnnnya

NuRizZ said...

assalamu'alaikum.

akak, lamanya tak contact. sihat ke?
a'ah, ramai antara kita yang mengukur kelebihan ssorang untuk membuat pilihan. kelebihan itu satu bonus pada kita, ttapi yang lebih utama adalah apa kelemahannya yang kita dapat brtolak ansur untuk hidup dengannya nanti.

itu bukan kata-kata saya. ttapi nasihat teman baik saya suatu masa dulu.

apa 'cerita' akak pula sekarang?

Ummu Umar said...

hehe. tak ada cerita. Barangkali Allah aturkan yang lebih baik, sedang kita tak tahu. Yg penting, kena yakin denganNya (^_^)

NuRizZ said...

Akak, jawapan 'a'ah' pada komen iz di atas bukan jawapan kepada persoalan kepada akk di atas. tetapi penekanan kembali kepada statement "
teringat pulak kata2 izzah, kahwini seseorang itu kerana kelemahannya yang kite blh hdp dgnnnya"

jazakillah

izyan said...

menarik..

kahwini seseorang yang boleh kita terima kekurangan dirinya

jangan menerima perkahwinan andai tak mampu hidup dengan kekurangannya.

tetapi jangan terlalu cerewet juga

moga sahabat nan seorang ini bertemu insan yang punya kelemahan yang dapat diterima oleh hidupnya

NuRizZ said...

Aish izyanku..

teruslah berdoa untukku dengan doa yang itu.Jodoh itu sangat misteri, tetapi bila tiba saatnya, ia sungguh dapat dirasa.=)

mudah-mudahan kamu juga ya.