CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Sunday, August 9, 2009

KADO BUAT OPICK....

- INILAH WARKAH YANG KUTITIPKAN KHAS BUAT PAK OPICK SETELAH MENGHANTARNYA KE BANDARA..DALAMILAH..-


Assalamu’alaikum pak opick,

Salam bertemu semula di medan maya setelah jauh terpisah dengan jarak dan waktu. Inilah hukum alam yang tidak bisa kita hindari bahawa setiap pertemuan itu pastinya berakhir dengan perpisahan. Tetapi kerana kita bertemu kerana iman yang memanggil, kita bertemu kerana Allah yang mahukan, perpisahan ini meninggalkan sebuah bekas yang terlalu dalam sehinggakan kita lebih kerap bertemu saat ingatan kita bersatu mengingatiNya.

Bapak, pedih sekali mata ingin kubuka saat langit bumi terbentang sepertiga malam. Pedih kerana aku harus menghadapi sebuah kenyataan yang telah pun berubah menjadi kenangan yang terlalu manis untuk dikenangkan. Kenangan bersama seorang soleh yang kata-katanya menjadi sumbu iman yang makin malap. Tetapi Allah telah pinjamkan aku sebentar diri bapak untukku bersihkan segala lumpur dosa yang menyekat iman untuk lebih bercahaya.

Bapak,

Orang menjadi pelik kenapa aku bersungguh benar mahukan bapak ke sini. Aku menghadapi segala sindiran dengan mengatakan aku ini seorang tidak realitas. Tidak realitas membawakan seorang penghibur yang dapat menggegarkan jiwa. Seorang seni yang bisa meruntuhkan egois manusia terhadap Tuhannya. Orang menuduh aku penghabis duit kuliyyah untuk sesuatu yang tidak pasti dan tiada jaminan. Kami panitia konsert bapak sering ditertawakan di dalam mesyuarat saat mereka menanya kami apakah kami bisa menghadirkan 800 hadirin malam itu. Ya, saat seminggu sebelum konsert bapak, tiket hanya terjual 200+. Saat itulah mereka lebih merendah-rendahkan kami. Bapak, air mata kami sudah letih untuk mengalir sepanjang menjadikan acara ini menjadi realitas. Cobaan demi cobaan ditimpakan ke atas kami. Ya, kami memgambil suatu risiko yang tinggi dari segi bajet. Kami sendiri sebenarnya tiada jawapan akan dari mana kami bisa mendapatkan duit untuk menghidupkan acara ini bapak. Apa yang kami bisa yakinkan adalah kami janjikan kehadiran hadirin yang ramai untuk kami pusing kembali duit bayaran tiket untuk tujuan. Walaupun dengan sindiran sinis, mereka terus mencabar kami jika benar kami bisa buktikan.

Dan kami mengatakan Ya jika Allah mahukan!

Begitulah hari tidak semestinya cerah sampai ke petang, mungkin juga ada ribut yang menanti sorenya. Kami sudah bersedia untuk itu tetapi ia hadir dengan bentuk di luar jangkaan. Ya Allah..kami sama-sama menangis, apakah ini berakhirnya impian kami untuk membawakan bapak ke Malaysia buat pertama kalinya?? Dewan graduasi yang menjadi tempat konsert bapak telah diambil tanpa toleransi. Kami di arahkan untuk mencari tempat lain. Wahai Tuhan yang maha Lembut, bagaimana mungkin kami bisa mendapatkan wang untuk menghasilkan acara ini sekiranya kami hanya bisa menerima 500 hadirin sahaja. Bahkan hadirin itulah sumber kewangan kami. Ya Tuhan…tunjukkanlah jalan keluarnya. Di saat inilah, ramai panitia yang mengambil keputusan untuk membatalkan sahaja konsert malam itu setelah hampir RM5000 duit poket panitia didahulukan.

Bapak,

Beberapa kami tidak akan pernah putus asa. Kerana kami percaya dengan satu prinsip, bahawa Rezeki itu bukan datang dari manusia, tetapi Yang Maha Mendengar tangisan kami dan yang Maha Melihat jerih payah kami lebih mengetahui bagaimana Dia akan membantu kami. Bapak keyakinan inilah harta yang kami bawa. Dengan prinsip ini, orang lebih mengejek aku bahawa aku ini seorang yang tidak realitas. Kata mereka rezeki itu harus diusahakan, ia tidak akan datang bergolek. Tidak bisa bergantung sepenuhnya pada Allah. Bapak! Apakah kebergantungan pada Allah itu harus separuh-separuh? Kesana kemari aku menjaja prinsipku ini agar sudah-sudahlah bicara tentang wang, kembalikan segera niat apa yang kami perjuangkan. Kami mahukan manusia merasakan sentuhan ruhani sehingga mereka mahu kembali pada Allah walaupun dengan cara hiburan. Hiburan mendidik jiwa. Sehingga aku menerima satu pesanan, supaya jangan banyak bercakap tentang agama dan Tuhan dalam hal ini, ia tidak relevan dengan situasi rumit yang kami hadapi.

Ya Allah, runtuhlah jiwa ini saat mendengarnya.. tetapi aku tidak bisa lemah, kerana aku yakin, Allah tidak pernah meninggalkan kami. Katakanlah Tuhan, bahawa Kau akan terus memandu perjalanan ini. Kami mahukan secebis tabah untuk terus bertahan. Sabarlah kalian, Allah bersama kita. Itulah sebaris nasehat yang bisa aku kobarkan semangat panitia yang berbaki setalah ramai yang gugur saat cobaan demi cobaan menimpa. Tetapi, kerana lemahnya jiwa, kami diheret dalam ragu saat melihat kutipan yang terkumpul. Ya Allah, khabarkan pada kami, apakah noktahnya di sini? Kalau bisa dipindah ke dewan yang lain gimana? Kami kesana- kemari mencari venue yang lebih besar supaya kami bisa menampung perbelanjaan kami. Malang, venue yang lebih sesuai untk memuatkan 800 hadirin telah ditempah acara lain. Aku tidak akan pernah mengalah. Saat inilah kami berbincang untuk berunding dengan panitia acara lain untuk bertukar venue. Ya, tidak semudah kata saat kita mahu melakukan. Dengan jawapan TIDAK BISA dari panitia lain, kami hampir sahaja menyerah. Namun, seorang panitia kami masih mahu lagi merayu. Dengan kurniaan Tuhan atas bahasanya, mereka terbuka hati untuk menyerahkannya kepada kami. Alhamdulillah. Syukur. Kerja Tuhan, siapa yang tahu?

Dengan sangkaan ujian ini akan terhenti di sini, kami menghamburkan rasa lega. Sekurang-kurangnya sumber kewangan kami bertambah dengan menambah jumlah hadirin. Aku sedikit selesa untuk merebahkan tubuh di kamarku. Inilah waktu aku bisa sedikit tersenyum dengan lena yang asyik. Namun, Allah masih mahu menguji keikhlasan hatiku. Sore itu, aku menerima panggilan daripada grup musical teater bahawa mereka harus menarik diri kerana kurang actor untuk acara kami. Ya Tuhan, berbaki hanya seminggu untuk aku mencari ganti gandingan yang lain. Siapa yang mahu menerima tawaran persembahan yang tinggal seminggu untuk latihan. Aku hampir rebah. Larian aku sepertinya tidak akan sampai di garis penamatnya. nafasku sudah tersekat-sekat dan dadaku semakin sempit. Inilah Dia Allah, Dia tidak akan mendatangkan guruh tanpa ada pelangi di hujungnya. Di saat-saat akhir inilah, hadirlah beberapa grup yang mahu mengisi persembahan secara gratis. Ya Allah, izinkan aku mendakapimu. Di manakah dirimu Ya Allah..aku mahu sekali bertemu denganMu. Kau mendengarkan suaraku Ya Allah.

Bapak…

Sehinggalah malam itu..malam yang penuh penantian..malam yang akan menentukan hasilnya.dengan jualan tiket sekitar 500+ pada hari sebelumnya, kami hanya berserah kerana Allah telah memujuk aku dengan firmannya : Jika kamu telah membuat keputusan, maka bertawakkallah pada Allah. Tawakkallah duhai hati. Hati, apa pernah kau mendengar Tuhan pernah bicara, setiap yang sukar itu pasti sekali berakhir dengan senang? Ya, yakinlah duhai hati. Nantikan keajaibannya. Aku bersyukur, aku dikurniakan para tentera yang sangat taat. Para jundi yang sangat sabar. Para hawariyun yang tidak pernah lelah walaupun dalam jumlah yang sedikit. Aku kerap kali mengingatkan mereka, kalau tentera BADAR itu bisa, kenapa tidak kita? Apakah mereka dan kita punya Tuhan yang berbeza? Tuhan yang sama juga yang akan memenangkan kita. Teruskanlah melangkah.

Bapak..

Inilah keajaibannya. Manusia membanjir sehingga kami sedikit gawat saat ada hadirin tetap mahu masuk ke dewan walaupun tempat sudah penuh. Mereka sanggup berdiri walaupun harus juga membayar duit tiket. Apakah ini ertinya ya Allah? Apakah ini yang Kau janjikan? Aku terkedu. Aku bisa melihat dari bawah manusia bagai sang semut menghurung gula. Bukan gula yang menawar sakit di hujungnya, tetapi gula hati yang sudah lama mereka hauskan. Gula hati itulah yang ada pada diri bapak. Syukur. Bagaimana bisa aku mengirimkan surat cintaku kepadaMu? Bagaimana? Apakah bisa saat itu aku bersujud padaMu?

Dengan hening dewan, bapak muncul dengan penampilan yang sangat sederhana. Diiringi kepulan hembusan kabus yang lebih menggigit hati. lagu pertama Cahaya hati bagai sihir penghapus dosa. Runtuhlah jiwa-jiwa kelam maka memancarlah taubat yang menyeluruhi ruang hati. Aku menyaksikan mata-mata sang egois telah kalah dengan air matanya. Walaupun masih wujud beberapa sorakan yang tidak sepatutnya, namun ia terus tenggelam dengan jeritan istighfar sang pendengar, sang pendosa yang mahu sekali pulang kepada Allah. Ini bukan rekaan cerita. Inilah muhasabah yang banyak kami terima. Para penyindir kami sudah hilang kata, mereka tertunduk-tunduk malu menyorokkan wajah kemerahan mereka yang tidak bisa ditutupi. Kami puas, puas kerana dapat meyakinkan mereka bahawa inilah hasilnya jika kalian bergantung kepadaNya sepenuhnya. Inilah kuasa yakin yang bisa membenamkan segala ragu padaNya.

Bapak, usai malam itu menyebabkan kami panitia terduduk. Semuanya telah berakhir sekelip mata. Saat inilah kami merasakan manisnya kesusahan yang kami hadapi dahulu. Kalo bisa diputar kembali, mahu sahaja kami kembali ke sana. Inilah manusia, setelah terkota janjinya, baru mahu percaya. Baru mahu sanggup berkorban. Tetapi janji Allah tidak akan datang tanpa harus melalui payahnya. Aku dan temen2 telah diberikan kesempatan untuk terus bersama bapak sebelum berangkat pulang ke Jakarta. Inilah apa yang tidak dapat dirasakan mereka yang lain. Berbual bersama bapak sarat dengan nasehat yang mencarik rasa. Setiap patah bicara bapak banyak sekali menumpahkan air mata. Ya Allah, siapakah yang Kau hadirkan pada kami? Izinkan kami berlama-lama dengannya..

Bapak, buat pengetahuan bapak..

Sepanjang perjalanan kami menghantar bapak ke bandara, kami hanya sepi di dalam mobil. Tetapi aku bisa mendengar sedu sedan dan bisa melihat basahnya pipi teman-teman kerana di sinilah pedihnya sebuah kenyataan bertukar menjadi kenangan. Sangat pedih! Aku sendiri bahkan. Sehinggalah saat akhir mahu melambai tangan dengan ucapan selamat jalan, bapak bisa mengingatkan kami bahawa dalam apapun keadaan, Allah sangat dekat, penuh kasih sayang, tidak akan bisa meninggalkan kami menangis. Sehinggalah bayangan bapak hilang di pandangan..Inilah sebuah kehilangan yang terlalu berat untuk kami bayangkan. Sehingga saat aku menulis ini, maka berjujuranlah air mata mengenangkan kata-kata bapak. Ya Allah, jika mungkin, pertemukanlah kami lagi..saat ingin mahu ketemu lagi.

Inilah akhirnya tulisanku bapak..

Doakan kami di sini. Kerja kami tidak akan terhenti di sini. walaupun kuliyyah dengan rela mendahulukan wangnya kepada kami tetapi dengan syarat kami harus memulangkannya semula. Kami tidak akan membiarkan orang terus memandang kami peminta simpati orang. Kami yakin Allah sendiri akan membalasnya jika kami terus berusaha. Doakanlah kami agar terus dimurahkan rezeki. Inilah sunnatullah dakwah dan jihad, harus berkorban harta dan jiwa. Inilah jalan yang kami sedang lalui dan kami ridho dengannya. Apa yang penting, Allah telah tunaikan harapan kami untuk melihat ada jiwa yang pulang dengan keinsafan dan mahu meraih taubat walaupun telah dilumpur dosa kerana bapak pernah juga berpesan … beruntunglah kita, kerana kita punya Tuhan yang Maha Pengampun..

Mohon ampun atas semua kekurangan saat kami ngurusin bapak. Terlalu banyak yang lemah saat kami mengendalikan acara. Tak terbalas dan tak setimpal dengan apa yang telah bapak berikan. Ya Allah, Kau terus-teruslah mendampingi bapak sehingga lafaz syahadah terakhir meninggalkan jasad.

-Nurul 'Izzah Zainol-

Panitia Konsert Opick

11 Pendapat:

Ar-Rijal said...

salam saudari

Pertama sekali.Tahniah.usaha dan amal yg dilakukan amat disanjung.benar,tangan2 Allah itu ada untuk membantu.ingat kembali kisah maryam di bawah pohon tamar.maryam yang keletihan melahirkan isa tetap disuruh menggoncangkan pohon tamar.goncangan yg lemah masakan boleh menjatuhkan buah tamar itu.Tapi tangan Allah membantu.syaratnya,niatnya dan perlu usahanya serta doanya.

kalian hebat mampu menyelesaikan satu kerja yg amat besar.tahniah ekali lagi.semoga usaha itu mendapat redha Allah.sayang saya bukan di semenanjung sekarang.

seperti pernah saya nyatakan dahulu,kami juga disini menguruskan konsert.saya salah seorang yg terlibat.tetapi setelah beberapa perbincangan kami semua dari persatuan Islam mengundurkan diri.secara peribadi,saya sendiri punya sebab mengundurkan diri secara partial.dan sekarang aktiviti itu diuruskan oleh yayasan amal sarawak.penganjur program ini.mungkin lain masa,boleh saya nyatakan pendapat kenapa kami tidak terlibat lagi.

bagaimanapun,anda sudah melaksanakan sesuatu yg melebihi perkara biasa bahkan yg lebih pentingnya,ia bermanfaat untuk orang lain dan paling penting,ianya adalah untuk membawa kesedara Islam.teruskan perjuangan.

semoga bermanfaat.

salam

embun tajalli said...

CATATAN DISATU KONSER

kata cinta madu jiwa
pada akal yang pincang
ia hadir menhulur tongkat
pada hati yang haus
ia hadir bagai awan yang meredup
pada iman yang kontang
ia tabur titis rindu

siapakah dia yang terjelma di kaca mataku...
putih mulus sederhana...
sarat kata cinta...
sarat madu jiwa...

wildan said...

salamullah alaik...
setiap perjuangan pasti akan menerima hasil..apa pun hasilnya..pd akhirnya akan merasakan kemanisan juga..
begitulah perjuangan..
"assalamu'alaikum ya akhy ya ukhty..
dalam hidup tiada sempurna..kadang salah bahkan berdosa...tapi janganlah putus asa..dari rahmat yang maha esa.." :-)

terimakasih atas apa yg diperjuangkan..semua mendapatkan apa yg ALLAH berikan...

dalam 1 peristiwa..terdapat sejuta hikmah yg ALAH sediakan...cari-cari..n carilah..begitu juga dgn kedatangan bang Opic..
Saya pun telah menemukan beberapa hikmah yg ALLAH berikan..Alhamdulillah..
teruskan perjuangan..

afra` said...

anda hebat!

kalimah itu keluar dari jiwa pembaca warkah ini..

saya hadir ke konsert itu..

dan tidak menyangka begitu sekali 'proses' utk menjalankan konsert itu..

amat menakjubkan..

teruskan!
tahniah!

NuRizZ said...

jazakumullah atas sokongan kalian bertamu ke konser malam itu. emangnya udah sepekan pak opick telah meninggalkan kita, tapi ternyata kesannya masih terasa sehingga saat ini bila saya dan panitia sendiri menyedari dimana-mana sahaja pelajar UIA memutar lagu-lagunya.

bukan lagu yang kita mahu gila-gilakan, tetapi apa yang disampaikan pada lagu-lagu tersebut. kami beruntung kerana telah terpilih untuk melalui kesusahan ini kerana di hujungnya ternyata Allah tidak pernah mungkiri janji. inilah apa yang kami mahukan, kami lakukan untuk kalian merasakan indahnya bertuhankan Allah.

di pintu taubat..kami memilih tema ini..agar kembalilah kita pada Tuhan yang telah melebarkan ampunanNya pada kita biar segunung dosa yang kita bawa saat menghadapinya.

kalau mahu dikongsikan 'halaqoh' bersama pak opick yang dilalui kami berlima dan akhi2 inteam..terlalulah tidak cukup untuk digambarkan di sini. terlalu indah dan mengesankan.

saat berpisah dgn pak opick, sempat juga di meluahkan beberapa kata :
'SUNGGUH! MALAM YANG LUAR BIASA!
"AKU PUAS, AKU PUAS, AKU PUAS!"
"SUKSES"

Ya Allah, janganlah sampai kami memuja makhlukMu tetapi apa yang telah Kau berikan pada makhlukMu.

wildan said...

"insyaallah opic akan k malaysia lagi.."
itulah pesan yg disampaikan oleh salah seorang sahabat sy..

ukhty..kalau leh..tukar gambar yg ukhty gunakan pd posting ni ya..gunakan gambar opic yg xde latar tu..(lambang dewa matahari)..maaf..

munadhia said...

salam'alaik...
kak izah, ni izyan.kita bertemu pada 2 ramadhan, di pagi yang menenangkan untuk menimba satu pengajaran... bahawa ramadhan kali ini perlu adanya satu hisab buat diri..satu mujahadah untuk terus meraikan pesta ibadat dgn lebih berkesan insyaAllah...syukran kak... =) tulisan akak best..jemput ke blog yan pula. kita bertukar2 pendapat insyaAllah... tidaklah mampu diri ini menyampaikan melainkan dengan izin Allah SWT...kelancaran menulis dan bertutur itu semua daripadaNya... alhamdulillah.. Allah kurniakan pada akak pakej yang lengkap...=)

yan teringat pesan akak... sntiasa yakin dgn pertolongan Allah 100peratus..dan itulah rahsia bagaimana konsert opick brjalan lancar.tahniah!

Wallahu'alam.Wassalam. =)

NuRizZ said...

Wa'alaikumsalam Izyan,

Jazakillah atas kesudian izyan datang ke program akak. tiadalah semua itu berlaku tanpa ada tangan Allah yang mempertemukan kita.

Haza min fadhli rabbi. hanya itu yang akk boleh jawab atas pujian yang tak selayaknya akak terima. kelemahan dan kekurangan yang maha banyak ini hanya Allah dan akk sahaja yang tahu. jadi, sama-sama kita kembalikan pujian atas Dia yang mengurniakan semuanya.

Izyan,
harapnya bukan setakat ini pertemuan kita,rantai ukhwah ini sepatutnya bermula dari alfatihah ini dan alfatihah yang seterusnya.Kerap-kerapkanlah datangkan kerisauan seandainya hidayah ini bukan terus milik kita agar kita terus berwaspada untuk lebih menyayangi segala apa yang kita miliki.

" Cukup bagi kita Allah"

FARIZ FF said...

salam..

melihat fenomena ini sungguh menjadikan sebuah ayat bagi saya yang menghantarkan jiwa ini semakin yakin untuk menuju haqqul yakin bahwasannya kita sebagai manusia hanyalah "laa haulahu walaa quwwata illaa Billah" (tidak ada daya &upaya kecuali Allah)
Banyak sekali umat yang tergelincir pemahaman hanya pada tingkatan sekte teologi pada umumnya,bahwasannya manusia harus usaha terlebih dahulu dan hasil akhir terserah Allah..Pemahaman seperti inilah yang membawa manusia berpotensi untuk bisa bersikap riya'(sombong) karena seakan manusia bisa melakukan sesuatu dan kuasa Allah terletak pada setia belakang perilaku manusia.(rujukan ayat al-qur'an "wamaa khalakokum wamaa ta'maluun") mungkin bisa sedikit mengingatkan bahwa hakikat kita semua adalah Allah.
usaha ataupun diam kita akan terasa berbeda ketika kita selalu bisa menyandarkan semua gerak dan perilaku kita itu adalah Allah, maka kita tak ada celah untuk bersikap sombongsedikitpun dalam hati.
Ketika terdapat keputusasaan pada saat itu juga manusia merasa lemah dan baru mengakui bahwa hanya Allah yg Maha Bisa.
Sering kali tanpa terasa kita merasa bisa dalam melakukan sesuatu apapun dengan melupakan yang Maha Bisa.
Mudah-mudahan kita selalu ditajamkan rasa untuk selalu merasa bersamaNya dalam keadaan apapun,,dimanapun,dan apapun yang kita perbuat karena sesungguhnya "wahuwaa ma'akum ainamaa kuntum"


wassalam..

Atriza said...

Mabruk ya ukht..

Tersentuh hati membaca kisah perjuangan kalian ini.. Innallaha Wani`eq Mal Waqiel..

Moga pengalaman kalian itu menjadi pendorong perjuangan kami ini juga, insya`allah..

Anonymous said...

salam.sy pelajar baru uia dan menuntut di kuliyah undang2. sy tergerak hati utk menonton konsert opick kerana promosi yang hebat.sy kagum dengan usaha2 senior2 kuliah undg2 krn berjaya menambat hati junior2 yg kebanyakannya semakin jauh dgn agama. sy lihat dengan menjemput saudara opick merupakan platform terbaik utk menyampaikan mesej dari ALLAH kerana berkat yang ALLAH limpahkan pd Opick mampu menerangi setiap hati yang cintakan keampunan ALLAH terutama bg kami yang baru ingin mendekati agama. sy sungguh kagum dan terharu dgn perjuangan kalian utk mengadakan konsert itu..sudah lumrah di dunia ini..perkara maksiat senag dikendalikan tp perkara baik pula yang sukar utk dilaksanakan. bersabarlah ukhti...perjuangan enti sedikit sebanyak membuka mata ini utk meneruskan perjuangan dakwah kepada seluruh umat terutama saudara2 di fakulti undang2...marilah kita sama2 membuka mata mereka agar menjunjung undang2 ALLAH dahulu sebelum layak menjadi wakilnya di muka bumi ini...SALAM PERJUANGAN..