CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Friday, January 4, 2008

KENAPA MASIH 'LAYU'!


Semalam saya baru sahaja dikunjungi sepupu saya bersama rakan-rakannya. Mulanya dia hanya datang untuk berjumpa kawan-kawannya yang merupakan bekas pelajar KISAS dan terus berjumpa dengan saya. Niat yang hanya sekadar singgah-singgah akhirnya berubah menjadi satu business consultation. Rupa-rupanya sekumpulan mereka yang datang itu merupakan ‘business men’ dan business women’. Bayangkan hanya baru berumur 23 tahun, salah seorang mereka sudah mampu membeli kereta mewah berharga lebih kurang suku juta. Itu baru bekerja tidak sampai 2 tahun!

Saya bukanlah jenis yang minat business dan saya rasa amat terperangkap dengan perbincangan semalam. Huh, bagaimana saya harus respon dengan segala pemikiran dunia business yang mereka bincangkan. Rendahnya diri!

I WAS TRIGGERED!

“orang melayu ini dah selalu hidup dalam comfort zone, kena pressure sikit dah mula melenting”

Kata salah seorang di antara mereka. Cuba lihat, bagaimana orang kita dimanjakan dengan pelbagai subsidi, bantuan-bantuan daripada badan kebajikan dan biasiswa serta pinjaman yang begitu banyak ditawarkan. Kemurahan-kemurahan begini yang banyak mendidik orang kita lemah dan malas. Maaf andai saya terlalu kasar. Ini satu realiti.

Apabila harga minyak naik, harga barang melonjak, ramai antara kita yang marah-marah. Membuat spekulasi itu dan ini. Sebab apa? Sebab efeknya akan menyusahkan kita dan memberi tekanan dalam hidup. Hal ini kerana, kita ini lemah apabila berdepan dengan masalah atau kesusahan. Apa yang sepatutnya, kita harus merancang untuk membuat perubahan dalam momentum hidup bagi menghadapi segala tekanan sebegini.
Ada antara mereka yang pernah dihantar ke Hong Kong semata-mata untuk membuat marketing survey dan meninjau budaya perniagaan rakyat di sana. Kalau kita orang Malaysia, masuk kerja pukul 9 dan 5 minit sebelum pukul 4.30 lagi kita sudah beratur untuk punch card kerana ingin pulang ke rumah awal untuk berehat. Namun, jika di Hong Kong, jarang antara rakyat di sana yang berpuas hati dengan satu kerja.
Habis sahaja kerja yang pertama mereka sudah bergegas melakukan kerja-kerja yang lain. Ada yang sampai 3, 4 kerja seorang. Ini kerana Hong Kong merupakan sebuah Negara yang kurang memberi subsidi atau bantuan pada rakyatnya. Hendak atau tidak, mereka harus bekerja kuat untuk survive dalam hidup. Bukan hendak kaya, tetapi hanya untuk menjalani hidup sekadar selesa dan senang.

BUSINESS DAN PENCEN

Kenapa suka kerja dengan kerajaan?

“ senang sikit ada pencen, lagi pun kerja dengan orang tak payah nak fikir untung rugi, gaji jalan juga”

Begitulah mentality sesetengah orang. Mengharap, menunggu, sambil berehat. Badan tidak sakit kepala tidak pening. Jikalau berniaga, hendak fikir macam-macam rancangan, strategi perniagaan lagi, modal, untung dan sebagainya. Itu belum tentu lagi menjadi, kalau dibuatnya tidak menjadi sehingga jatuh bankrupt, hidup pastinya rugi sampai bila-bila. Inilah apa yang masih ada dalam fikiran orang kita dan kerana itu orang melayu tidak ramai yang berani mencuba, takut dengan mitos-mitos yang tidak berdalil.
‘malas atau syukur dengan apa yang ada?’

Baru-baru ini sepupu saya ke Pulau Tuba kerana untuk melihat cara hidup nelayan-nelayan di sana. Peliknya, setelah pulang dari sana bukannya dia meluahkan rasa simpati tetapi menghamburkan rasa geram dan marahnya kepada saya. Padahal pada awal ceritanya, dia menggambarkan rumah-rumah penduduk di sana seperti reban ayam yang diperbesarkan dan kehidupan mereka sangat dhaif.

Namun, simpatinya berubah apabila dia melihat beberapa nelayan yang boleh duduk-duduk di serambi rumah sambil menghisap rokok dan termenung selama sejam. Katanya sengaja dia menunggu sampai bila nelayan-nelayan itu selesai termenung. Sedangkan, tanah di sekeliling kawasan rumah mereka masih terbiar kosong dan mereka hanya melihat tanpa berfikir. Mungkin juga berfikir tetapi manja tidak mahu bertindak.

Andailah tanah itu diusahakan dengan menanam sayur-sayuran, buah-buahan ataupun sebagai kawasan ternakan, sekurang-kurangnya mereka dapat memberi keselesaan pada keluarga. Cukup untuk makan, cukup untuk menampung perbelanjaan sekolah anak-anak dan cukup untuk membeli pakaian. Jika rezeki lebih sedikit, dapat juga memperelokkan rumah dan sebagainya. Namun, ramai yang menyalah gunakan istilah ‘ syukurlah dengan apa yang ada’ .

Kita harus bersyukur dan redha dengan segala apa yang ada agar kita tidak menjadi tamak dengan harta dunia. Kita juga harus bersyukur apabila kita melihat masih ada orang yang lebih malang daripada kita. Tetapi kita tidak harus menggunakan istilah ini semata-mata untuk beralasan untuk bermalas-malas dan tidak mahu mencari rezeki yang meluas di bumi Allah ini. Selagi mana kita masih punya tulang empat kerat dan kesihatan yang stabil, tiada alasan untuk kita katakan ‘ mungkin rezeki banyak ini sahaja’.

UBAH MOMENTUM

Sampai bila kita mahu dilabelkan melayu yang malas? Memang ada antara orang melayu kita yang Berjaya tetapi ramai lagi yang suka berpeluk tubuh. Di Malaysia ini tiada alasan untuk menganggur, melainkan jika sikap malas sudah mendarah daging dan menyumsum dalam tulang. Atau kita sebenarnya memilih dan berlagak. Hanya kerana bergelar graduan dari fakulti undang-undang, kejuruteraan, dan perubatan, pekerjaan yang layak bagi kita adalah yang professional sahaja. Jadi ramailah antara graduan univesiti yang mengangngur kononnya menunggu tawaran pekerjaan yang setaraf dengan status mereka. Sampai bila kita mahu berfikir sebegini?

Tiada apa yang dapat mengubah diri kita melainkan kita yang mahu berubah. Langkah pertama adalah ubah cara kita berfikir. Pandanglah sepuluh tahun ke hadapan dan bertindaklah ke arahnya sekarang. Bukan esok atau pun lusa. Banyakkan merujuk dan membaca buku-buku motivasi untuk memastikan semangat kita tidak mudah turun naik. Dinasihatkan juga agar banyakkan bersosial dengan mereka yang think tanker supaya kita dapat belajar daripada pengalaman dan ilmu mereka.

Wallahu’alam

p/s : apabila menjadi usahawan biarlah yang terdidik dengan nilai-nilai Islam. Jangan hanya kerana taksub fanatik untuk mengejar wang dan harta, kita gadaikan nilai diri seorang Islam dan akhirnya kita adalah orang yang paling miskin di akhirat kelak.

7 Pendapat:

Azree MH said...

Entri yang menarik. Kerja sebagai trainer atau yang buat consultant memang mempunyai pendapatan yang tinggi.

Sebagai contoh, sehari buat bengkel sahaja sudah dibayar RM2000 sekurang-kurangnya.

Tetapi masih perlu bijak mengawal kewangan. Sebagai contoh, Osman Affan dan Fadzli Yusof tidaklah terus beli kereta mahal-mahal. Walaupun bayaran mereka sudah mencecah RM8000 untuk bengkel sehari. Mereka gunakan duit itu dengan sepatutnya seperti upgrade lagi bisnes mereka dan sebagainya.

Dan dari situ juga, orang Melayu kalau banyak duit janganlah duk perabis duit beli kereta mahal-mahal. Takde sebab pun.

Mengenai kes Nelayan duk rumah tu terpulang kat setiap orang juga. Bukan semua tanah kat tepi pantai tu boleh buat cucuk tanam. Adeh, macam tak logik je nak cucuk tanam kat tanah pantai.

P/s: Sekarang Az tengah dalam proses menyiapkan manuskrip buku 'Usahawan bidang training'. Ada juga diperbincangkan mengenai kereta apa yang perlu dipakai dan sebagainya. Hehe.

Raihan Mustafa KamaL said...

Bila kita berbicara mengenai usahawan, perlu diingatkan, dalam minda kita sebagai pelajar juga perlu ada "Business mind".Tak kiralah dia seorang perempuan ataupun lelaki. Dari 'skill marketing' sehinggalah ke 'skill management'.

Pernah saya berborak dengan seorang rakan(lelaki), katanya, "Senang jadi perempuan. Tinggal duduk dan tunggu duit dari lelaki" Rasanya penyataan ini ada benar.Tapi itu kalau perempuan itu sudah berumahtangga. Habis bagi yang masih bujang macam kita ni macamana? Jadi saya rasakan, kesedaran mencari duit perlulah ada di dalam minda wanita,lebih-lebih lagi di IPT. Dididik dari sekarang. Bukanlah duit itu sebagai platform untuk memuaskan nafsu(i.e shopping semata) tapi mungkin untuk masa hadapan. Kita tak tahu apa yang akan jadi di masa depan.

Kita perlulah bijak membuat carta alir wang, bagaimana nak dapatkan wang,apakah perancangan untuk sumber kewangan kita, apakah cara nak menjanakan ekonomi diri daripada duduk di kerusi menanti duit PTPTN. Tapi akhirnya, kita juga yang kena berkejar-kejaran nak cari duit untuk bayar balik.

Tapi dalam kesibukan diri dalam mencari wang, jangan dilupa tujuan tanggungjawab diri seperti pelajar dan sebagainya. Kita perlulah bijak meletakkan "prioriti" dalam hidup kita.

Business,Business juga. Study jangan Lupa.

Invest dunia, invest jugak. Tapi, jangan lupa invest untuk akhirat.

NuRiZz said...

terima kasih raihan dan Az.

itulah masalah orang kita yang dah berduit-duit ini. kekayaan yang ada sering disalahguna dengan berbelanja kepada perkara yang kurang patut.boleh kata pantang dapat duit byk, terus nak belanja.

padahal taklif orang yang berduit ni lagi berat. semua harta kita akan dipersoalkan nanti.tak kan mahu jawab beli rumah setengah juta, kereta suku juta, baju sepasang sampai beribu2.

pasal nelayan tu, logik jugak tak dapat bercucuk tanam di situ. tapi masih ada cara lain untuk kita usahakan tanah pantai.
raihan,
setuju pendapat an.
ada juga yang nasihat kat golongan wanita ni. sebelum kahwin elok dulu ada kereta atau rumah sendiri. atau kita dah start bisness sndiri. atleast if 'kene tinggal' nanti, tak de la sehelai sepinggang'.

apapun, setiap orang dah kene ada future plan. nak jadi apa, nak buat apa, nak dapat apa. platform di IPT lah tempatnya untuk kita digest kita punya keupayaan dan bakat.bila keluar kita dah ready untuk compete dengan mayrakat di luar.

barulah kita tak mudah give up dan akhirnya balik kampung tanam jagung.

wallahu'alam

azree mh said...

Pst.. Balik kampung tanam jagung tu kan satu bisnes juga tu.

"Pertanian adalah perniagaan."

Dulu pernah rasanya diceritakan seorang pengusaha cendawan sahaja, pendapatan bersih bulanan untuk warung cendawan dia sahaja sudah RM3000, itu belum yang cendawan dijual ke supermarket atau mana-mana lagi.

Tapi yang bagusnya, dia tak bazirkan duit beli kereta suku juta. Dia upgrade lagi dan tambah bidang perniagaan lain macam ternak lembu dan sebagainya.

Hurm. Idea 'orang kampung'.

NuRiZz said...

ups,

a'ah ye.=)
balik kampung tanam jagung 2 kire common phrase orang kita bg mereka y frust tak dapat kerja.

idea org kampung lah yang sekarang jd jutawan.sebenarnya orang kita ini ada high potential nak berjaya. tetapi potensi macam ini hanya terserlah apabila hidup dah tiada pilihan.

contohnya, kalau nak diikutkan, tak terpanjat kita tembok yang tinggi. tapi kalaulah suatu masa kita dikejar anjing, kita sendiri tidak sedar macam mana tembok tinggi tu kita dapat lompat dengan jayanya.

sebab kita tiada pilihan waktu tu. samada mahu dibaham anjing atau lompat tembok tu. oleh kerana kita berasa tertekan dan takut dengan musibah, kita kerahkan seluruh tenaga untuk selamatkan hidup kita.

begitu juga apabila kita aplikasikan dalam formula hidup. kita akan sedar potensi kita apabila kita sudah tiada pilihan. tapi, tak kan nak tunggu sampai ditekan untuk kita kenal potensi diri? jadi, kena hitung potensi daripada sekarag!

erm,
manuskrip tu kalau dah siap, boleh bagitau. semangat ni nak baca ;)

Anonymous said...

assalamualaikum warahmatullah..kpd semua..

bercerita tentang business ni memang seronok.kadang2 tu kalau dah datang rindu, nak saja rasanya tinggalkan blaja..tapi tu fikiran tamak."siapa mahukan dunia maka perlu baginya ilmu,siapa mahukan akhirat maka perlu kepada ilmu,siapa mahukan kedua2nya, perlu baginya ilmu"Hadith..

sedikit sya kongsi pengalaman sebelum sya menyambung pelajaran ke universiti. dulu pernah sya ikuti satu program menggunakan tiket jurulatih.lebih kurang 9-10 org running program tu.dlm 3hari keuntungan bersih kami amat mengejutkan sya..RM9000.terus menaikkan semangat sya untuk belajar dan mendalami cara2 nak buka kem.hari ni Alif ha creative dah ada 9 cawangan.hanya lebih kurang 15 bulan.

bedasarkan pengalaman sya, ini adalah satu cara yang amat sesuai untuk menggabungkan pencarian dunia dan akhirat. kalau dulu Sunan Kali Jaga menggunakan method seni pentas, mengapa kita x gunakan 'seni hutan dan kem' untuk berdakwah.asalkan punya susunan program yang mantap.

hingga ke hari ini sya masih tercari2 siapa yag mampu untuk bersama sya terjun ke bidang yg memerlukan kerahan masima tulang 4 kerat sambil memerah minda membentuk minda baru dlm masyarakat.seorang yang mampu digelar ustaz dan abg jurulatih dlm satu masa.ustaz yang hakiki.x kurang juga ustazah2 yang mampu menjaga bukan hanya dirinya tapi anak didiknya.bayangkan institut latihan dan dawah selangor menjadi satu pusat rekreasi dalam mana tidak meninggalkan fungsi asalnya.milik seorang idividu.

benar bahawa fikiran tamak amat mudah mempengaruhi minda peniaga melayu.tapi seorang islam tidak sepatutnya begitu.jangan lupa bahawa pada pendapatan kta ada milik org lain.bila kita beri pada allah, x akan hilang apapun bahkan akan disimpannya sebagai satu saham.tapi kita perlu tetap ingat bila allah beri sesuatu kpd kita, itu tetap milik allah.bukan milik kita kerana kita sendiri milik allah.

guru mengajarkan kalau kita bekrja dengan kerajaan ita dapat bayaranpencen.tapi bila kita kerja sendiri,dah pencen pun boleh bagi org gaji.bahkan perniagan x mati setakat tu.anak cucu kembangkan lagi.

hari ini di sini sya mula mendekati seni perubatan islam sambil mempelajari seni'sauna'...turut menghidu peluang perniagaan ubatan herba.. bolehlah sedikit2 menampung perbelanjaan sambil bersedia untuk hidup di masa depan.x lah sebanyak mendirikan kem, tapi agak lumayan bila sebulan mampu mencecah angka ratus2..tu baru mula..sambil buang santau,kita ajarkan aqidah.sambil bekam kita sembang2 ttg hukum.sambil buat sauna, dengar suara mengaji..bila dah selesai,kita dpt gaji.hahaha..

yang penting kita teruskan dulu mengaji ilmu ni..jangan mengada2 nak balik buka kem.. tu pesan keluarga sya..tapi hati masih gian nak mengaja org malaysia ilmu yang secubit ni sambil berseronok meneroka keindahan alam ciptaan

...Allah.dari Allah untuk Allah...

asril_abid..ash as syazuli al qawuqji.

NuRiZz said...

wa'alaikumsalam

waah, panjang lebar ustaz kita bermotivasi hari ni. hurm, boleh sy klasifikasikan ni motivasi rohaniah. sebab xramai antra kita yang memberi motivasi menghubungkannya dengan hakikat ketuhanan. sy dapat rasakan itu.

apabila ditanya Rasulullah, apakah pekerjaan yang terbaik. maka sabdanya, ia adalah dari hasil titik peluhmu'- hadith.

nah, Rasulullah sendiri menganjurkan untuk kita mengerah keringat bekerja sendiri. jangan harap pada orang lain. bnyak ibrah hadith ini. antaranya nak mengajar kita ni jangan bermalas-malasan nak cari rezeki. Allah beri sesuai dengan usaha kita. kalau rezeki sedikit, cuba check pada usaha. mengapa perlu merungut. Allah kan maha Adil.

erm, mengenai kem 2. boleh dikatakan saya minat join prog2 kem motivasi dan ibadah macam 2.insyaAllah, kalau diberi peluang dan ada rezeki, bolehla sy sumbangkan serba sdikit tenaga dan ilmu yang ada.pentingnya, nak saham akhirat.

apapun, smg usaha akh berjaya dan memberi hasil spt yang dihajati. mmg byk perkara yang kita plan untuk masa depan, tetapi bersedialah untuk sstu yang unexpected. harus bersedia dengan kemantapan rohani dan iman. kerana ramai yang terkandas apabila dah masuk dalam msyarakat. ujian yang datang xterduga2. akhirnya kita give up. naudzubillah.

jadi, jom kita kuatkan hubungan dengan Allah agar Allah tak kan tinggalkan kita sampai bila2.

'jagalah Allah, pasti Allah akan menjagamu, jagalah Allah pasti dia akan bersamu. bila engakau meminta, mintalah ke[ada Allah, bila kau meminta pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah...(HR Tirmidzi, hadith ni hasan sahih)