CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Tuesday, October 28, 2008

MAAFKAN AKU TUHAN - Siri akhir



“Tahniah Ell, kan sudah saya katakan , kamulah pemuda harapan Jesus, darjatmu pasti diangkat di sisi Jesus.” Pope Olmert tersenyum melihat borang-borang permohonan tukar agama di tangan Ellyeash. Tidak rugi dia mencetak beratus-ratus Bible untuk merasuk penduduk kampung seterusnya memisahkan mereka daripada Islam. Kericuhan mereka dalam menyuntik fahaman-fahaman Kristian sudah nampak hasilnya dan esok hari yang dinantikan untuk membaptis kambing-kambing Islam yang kini tidak lagi elergi lagi dengan air dosa.

“ Perempuan yang kau ceritakan tempoh hari bagaimana?” Kesabaran Pope Olmert seakan runtuh. Akan digandakan habuan Ellyeash andai perempuan itu berjaya dimurtadkan.

“Siapa? Naurah?” Pope Olmert mengangguk.

“ Hmm, perempuan-perempuan lain sudah berjaya saya murtadkan hanya dengan satu ciuman, tapi perempuan ini sumbunya tak mudah terpadam, namun apa yang saya nampak sekarang, nyalaan cinta saya sudah menjadi minyak sumbunya.” Ellyeash berkias. Bukan sekadar kiasan kosong. Naurah kelihatan semakin lekas percaya pada setiap kata-katanya. Cinta omongannnya hampir bersambut!

“ Bagus, pastikan esok dia bersama kita di gereja.” Pope Olmert membisik sepantas itu tangannya dihulur. Sampul biru berpindah tangan. Naurah betul-betul rezekinya.Pasti.

* * *

“ Naurah, kau sudah fikir sehabis baik?” Aku memecahkan kesepian. Naurah sedari tadi bungkam. Bisu. Dia tiba di rumah Naurah sejurus menerima panggilan Naurah yang terlalu muhim baginya. Akidah yang membezakan kafirnya seseorang.

“ Ellyeash ingin memeluk Islam andai aku menerimanya”

“ Kau yakin? Orang Kristian ni terutama yang menjadi aktivis gereja, ada agenda sendiri, Al-Qur’an ada mengkhabarkan :

“…. mereka ini ingin kamu menjadi kafir sebagaimana mereka menjadi kafir, sehingga kamu menjadi sama seperti mareka, janganlah kamu jadikan antara mereka sebagai teman-temanmu, sebelum mereka berpindah ke jalan Allah…” (An-Nisa’:89)

“ Entahla, kalau ini adalah peluang aku untuk membina sebuah mahligai di syurga, aku tak mahu menyesal nanti.” Naurah cuba mencari alasan supaya aku memihaknya.

“ Hmm, atau sebenarnya cinta Ellyeash sudah menebak hati kau sehingga kau becus mencari alasan untuk membelakangi mafhum ayat ini?” Sungguh, aku agak kecewa dengan sikap Naurah sekarang.

“ Mungkin juga, tapi itu bukan bererti aku beralasan Rif..”

“ Naurah, aku nak kau menimbang dengan akal bukannya hati, aku mau kau ingat kembali bagaimana kau selamatkan sahabat-sahabat kita yang hampir sama dilemmanya seperti kau.” Aku menamatkan kata. Getar suaraku kerana sebaknya hati. Tubir mata Naurah mula berkaca. Menangislah andai ia satu penyesalan.

* * *

Pope Olmert sudah menanti di gerbang gereja. Sebuah bas disewa khas untuk meraikan upacara pembaptisan memakir . Naurah diburu debar yang menggila. Dilihatnya daripada jendela bas, sekumpulan paderi sedang berbaris menyanyi untuk menyambut mereka. Ellyeash setia di sisi Naurah meredakan resah yang yang bertamu sejak tadi. Dalam hati Ellyeash, ini adalah kemenangan yang terhebat baginya. Meleburkan pegangan seorang wanita seperti Naurah bukanlah mudah.

Tetapi memang benar apa yang dicanangkan manusia, cinta dapat mengubah segalanya. Naurah menapak melangkah ,angin pagi yang menyerbu di setiap penjuru gereja bagai menghambat kekacauan yang menyerang perasaannya. Ellyeash tanpa segan memimpin tangan Naurah menuju ke anjung gereja. Kelihatan replika Jesus terkulai di tiang salib megah di hadapannya.

“ Jangan risau,hanya untuk sementara. Selepas ini, kita akan daftarkan perkahwinan. Ikut cara Kristian mudah. Kemudian kita akan sama-sama menjadi Islam.Senyumlah sedikit. Inikan impian kita.” Ellyeash cuba menghembus keyakinan dengan nada yang memujuk. Secangkir senyuman terhias di wajahnya. Suara Ellyeash bagaikan penawar gundahnya. Naurah melangkah menghadap Pope Olmert.

“ Naurah!” sekuat mungkin aku melaung. Air mata yang menjujuh turun sedikit tak kuhiraukan. Pegawai Agama kerajaan negeri tangkas mengepung seluruh kawasan gereja. Kesemua paderi diawasi pergerakan mereka dan ditahan. Aku melihat Naurah masih kaku. Matanya basah melihat Ellyeash dibawa pergi. Kemudian Naurah jatuh melutut. Tangisnya bergema mengegarkan gereja.

Rif, maafkan aku…”

“ Bukan aku, Allah..” pelukannya semakin erat dalam sendu yang tak tertahan. Katarsis ini yang paling aku dambakan. Syukur.

- end-

3 Pendapat:

yusuf harun said...

aslmkm ukhty...
sy rasa takdir dalam kisah ini belum berakhir...yakinlah..bahwa apa pun yg terjadi pd seseorang tu..,sebetulnya allah menghendaki agar ia smakin dekat dan mengadu kepada allah...
wallahu'alam..

Adelita said...

Saya tak faham akhir cerita ini. Perempuan itu murtad ke? =S

salizasamiran said...

salam'alaik.

endinya, naurah tak murtad. itulah kerana iman yang masih berbaki, Allah masih sudi menyelamatkannya dengan sifat rahimNya.