CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

Friday, June 22, 2007

DEMI JIWA YANG BERNAMA MUHAMMAD


Kisah ini ingin saya persembahkan untuk anda yang merindui dan mencintai Muhammad SAW. Kebanyakan kita mengakui bahawa mereka mencintai Baginda. Namun, wujudkah cinta tanpa ingatan ?wujudkah cinta tanpa perhatian?wujudkah cinta tanpa kepedulian?Jadi, hadirkanlah hati dan ambillah waktu untuk mengingati Baginda. Andai ini kesempatan terakhir untuk anda bernafas, hadiahkan sebanyak-banyak selawat untuk Baginda. Sesungguhnya Baginda menanti kita di sana..


SIRI 1 : TANGIS MUHAMMAD

“ Maha Suci Allah! Apa yang berlaku pada hari ini?”

Muhammad bangkit dengan getaran yang maha hebat dalam jiwanya. Dilihatnya seberkas cahaya yang menunggangi seekor binatang. Seberkas cahaya lagi ada bersamanya bendera dan mahkota manakala seberkas cahaya lagi bersamanya pakaian-pakaian yang indah-indah ibarat dari syurga.

Pada seruan yang pertama, Muhammad tergadah, kuburnya terbelah dua. Setelah seruan kedua, Muhammad bangkit dan cuba berdiri lantas membuang tanah di atas kepalanya dan pada janggutnya. Dipandangnya kiri dan kanan, lalu air matanya mengalir pantas ke pipi.

“Usah kamu takut Muhammad, tunggangilah buraq ini menghadap Tuhanmu”

“Tidak, umatku bagaimana?umatku JIbril? Aku mahu mensyafaatkan umatku!”

Lalu Muhammad menunggangi Buraq dan berhenti di atas bumi Baitul Maqdis dan terdengar suara Israfil mengguntur.

“ Wahai tubuh-tubuh yang telah hancur, tulang-tulang yang telah reput, rambut-rambut yang bertaburan dan urat-urat yang terputus-putus! Bangkitlah kamu dari perut burung,dari perut binatang buas, dari perut bumi ke pehimpunan Tuhan yang Maha Perkasa!”

Setelah jeritan Israfil yang pertama, maka turunlah hujan dari air yang sangat pekat ibarat air mani lelaki. Daripadanyalah terbina tulang-temulang, urat-urat memanjang, daging kulit dan bulu-bulu akan tumbuh. Lalu dengan izin Allah, ruh-ruh dikembalikan kepada tubuh-tubuh yang telah dihidupkan. Umat-umat itu didatangkan dalam keadaan berkumpulan berjalan menuju Tuhan bagaikan satu gelombang lautan.

“Di mana umatku?” begitulah keadaan baginda apabila setiap umat melintasinya.
“Muhammad, umatmu adalah umat yang terakhir”

Air mata baginda terus mengalir menanti keadaan umatnya yang belum tentu nasibnya. Setelah berlalu umat nabi Isa, Baginda melihat umat-umatnya berjalan lambat dan perlahan memikul dosa sambil menangis lantas berkumpul di sisi Muhammad.

“Wahai Muhammad, Allah memanggil umatmu untuk dihadapkan” Dengan rasa takut dan terkejut, baginda memimpin umat-umatnya menghadap Allah.

“Sesungguhnya pada hari ini aku akan membalas setiap jiwa dengan apa yang mereka kerjakan. Wahai Jibril, arahkan malik untuk bawakan Jahannam!”

Maka terdiam umat-umat Muhammad. Kelihatan Muhammad tidak henti-henti mengalirkan air mata menanti keputusan daripada Allah.

“ Wahai Malik, telah dperintahkan bagimu untuk bawakan Jahannam”

“Ya Jibril, hari apakah ini?” amat terkejut Malik menerima perintah serupa itu.

“Hari ini adalah hari kiamat, hari yang ditetapkan untuk membalas setiap jiwa atas apa yang mereka kerjakan”

“Lalu, di mana umat Muhammad?” Malik seakan tidak sabar.

“Di hadapan Allah Taala”

“ Tahukah kamu Jibril, bagaimana mereka mampu menahan kesabaran terhadap kepanasan Jahannam ini apabila mereka melintasinya? Sedangkan mereka ini umat yang lemah”

Sehingga Malik sendiri tidak sanggup melihat siksanya azab Jahannam ke atas penghuninya.

Di mana Muhammad ketika ini?

Bersambung..

3 Pendapat:

Anonymous said...

assalamualaikum,..
mana mungkin seorang yang amat merindui muhammad tidak bercucuran air mata bila mengenangkan kisah lelaki itu?.. seorang lelaki yang amat merendah diri,menghina diri di hadapan allah..mencintai semua manusia yang lahir selepas matinya dia?seorang tertulis namanya di pintu syurga sehingga adam bertawasul dengan namanya memohon ampun?"yaallah ampunkan aku kerana nama muhammad.allah bertanya..di mana kau tahu akan muhammad? aku lihat namanya tertulis di pintu syurga.."aw kama qal sallallahu alaihi wasallam..seorang yang menangis menanti kita umatnya?seorang yang sanggup mengorbankan diri umtuk kita diri yang x dikenalnya.tubuh mulia yang sanggup luluh,sanggup berdarah,sanggup patah,sanggup lapar..hanya demi umat yang amat lemah amat lupa.mampukah kita lupa seorang yang menyerahkan dirinya kepada kita demi kebahagiaan kita?penyerahan sepenuhnya..ataukah kita yang x mengenali dia? tuanku baginda nabi muhammad ibnu abdullah al-quraisyi sallallahu alaihi wa sallam daiman abadan salawatullahu wa salamuhu adada ilmillah.
tentang baris terakhir.."muhammad itu d hati harum mewangi seharum kasturi" terima kasih wahai nabi!!!!....-dari muhammad umat muhammad di akhir hayat dunia-

lailatulmawardah said...

WAƁLAIKUMSALAM.
demi jiwa yang bernama Muhammad. telah ditanya siapakah antara yang kau cintai wahai nabi Allah, maka baginda bersabda, yang lebih aku cintai adalah mereka yang hidup selepasku. mereka tidak melihatku tetapi mereka lebih mencintaiku.-mafhum hadith-

sHi sYaHirAH HaNiM iDRiS said...

terima kasih wahai lailatulmawardah.
shi dh bc both demi jiwa yang bernama muhammad..slama ni shi slalu pk, btul ke ada org tu leh rindu Rasulullah sdgkan kite tak kenal dia, tak nampak dia. bile bc kisah nabi ni, mmg shi tak dpt elak tuk shi nangis, sebak, terharu, bila mengingatkan pengorbanan dan kasihnya Nabi pada umatnya.Umatnya yg tak penah dia jumpa pun..shi sgt2 nak peluk Rasulullah..shi rindu padanya...